Friday, October 05, 2012

Monumen Nasional Jakarta


Objek wisata Monumen Nasional atau lebih akrabnya lagi disebut Monas adalah sebuah Tugu setinggi 132 meter yang dibangun guna mengenang perjuangan rakyat Indonesia ketika merebut kemerdekaan dari pemerintahan kolonial Hindia Belanda dulu.

Tugu Monas mulai dibangun di bawah perintah presiden Sukarno pada tanggal 17 Agustus 1961 dan mulai dibuka untuk umum pada tanggal 12 Juli 1975.Tugu yang terletak di tengah Lapangan Medan Merdeka, Jakarta Pusat ini di mahkotai lidah api berlapis lembaran emas yang melambangkan semangat perjuangan yang menyala-nyala.




Pelataran Puncak dan Api Kemerdekaan
Sebuah elevator pada pintu sisi selatan akan membawa pengunjung menuju pelataran puncak berukuran 11 x 11 meter di ketinggian 115 meter dari permukaan tanah. elevator ini berkapasitas 11 orang sekali angkut. Pelataran puncak ini dapat menampung sekitar 50 orang, serta terdapat teropong untuk melihat panorama Jakarta lebih dekat. Pada sekeliling badan elevator terdapat tangga darurat yang terbuat dari besi. Dari pelataran puncak tugu Monas, pengunjung dapat menikmati pemandangan seluruh penjuru kota Jakarta  Bila kondisi cuaca cerah tanpa asap kabut, di arah ke selatan terlihat dari kejauhan Gunung Salak di wilayah kabupaten Bogor, Jawa Barat, arah utara membentang laut lepas dengan pulau-pulau kecil.


Ruang Kemerdekaan
Di bagian dalam cawan monumen ada Ruang Kemerdekaan berbentuk amphitheater. Ruangan ini dapat dicapai melalui tangga berputar di dari pintu sisi utara dan selatan. Ruangan ini menyimpan simbol kenegaraan dan kemerdekaan Republik Indonesia. Diantaranya naskah asli Proklamasi Kemerdekaan Indonesia yang disimpan dalam kotak kaca di dalam gerbang berlapis emas, lambang negara Indonesia, peta kepulauan Negara Kesatuan Republik Indonesia berlapis emas, dan bendera merah putih, dan dinding yang bertulis naskah Proklamasi Kemerdekaan Republik Indonesia.

Museum Sejarah Nasional
Di bagian dasar monumen pada kedalaman 3 meter di bawah permukaan tanah, terdapat Museum Sejarah Nasional Indonesia. Ruang besar museum sejarah perjuangan nasional dengan ukuran luas 80 x 80 meter, dapat menampung pengunjung sekitar 500 orang. Ruangan besar berlapis marmer ini terdapat 48 diorama pada keempat sisinya dan 3 diorama di tengah, sehingga menjadi total 51 diorama. Diorama ini menampilkan sejarah Indonesia sejak masa pra sejarah hingga masa Orde Baru.

Relief Sejarah Indonesia
Pada halaman luar mengelilingi monumen, pada tiap sudutnya terdapat relief timbul yang menggambarkan sejarah Indonesia. Relief ini bermula di sudut timur laut dengan mengabadikan kejayaan Nusantara pada masa lampau; menampilkan sejarah Singhasari dan Majapahit. Relief ini berlanjut secara kronologis searah jarum jam menuju sudut tenggara, barat daya, dan barat laut. Secara kronologis menggambarkan masa penjajahan Belanda, perlawanan rakyat Indonesia dan pahlawan-pahlawan nasional Indonesia, terbentuknya organisasi modern yang memperjuangkan Indonesia Merdeka pada awal abad ke-20, Sumpah Pemuda, Pendudukan Jepang dan Perang Dunia II, proklamasi kemerdekaan Indonesia disusul Revolusi dan Perang kemerdekaan Republik Indonesia, hingga mencapai masa pembangunan Indonesia modern. Relief dan patung-patung ini dibuat dari semen dengan kerangka pipa atau logam, sayang sekali beberapa patung dan arca mulai rontok dan rusak akibat hujan dan cuaca tropis

10 comments:

  • HotBonar Stephanus says:
    9:15 AM

    Dari puncak monas kita bisa melihat Jakarta, maupun Gedung Merdeka yang berada seperti di bawahnya karena memang sangat dekat.

  • ELIAS SAMPE LAMBAN says:
    2:41 AM

    keren blog nya,,, http://eshal-uncp.blogspot.com/

  • GLaceTInG says:
    4:24 AM

    Thank you so much.

  • Penyuluh Perikanan says:
    4:46 AM

    Yang jelas sampai sekarang Monas menjadi kebanggaan bangsa Indonesia
    iya kan sobat

    oke terima kasih sudah berbagi

  • Dede Thea says:
    4:54 AM

    Pernah ke Monas tapi dulu,adakah perubahan di masa sekarang ??

  • ChemMelmel says:
    6:09 AM

    Dede Thea : dulunya jaman kapan?
    hehehe..
    yang pasti sekarang masuk Monas lewat lorong bawah dan jalan dari parkiran ke gerbang masuk disediakan mobil tapi hanya dari jam 09 - 15

  • Mak Ginah dan fafan says:
    3:35 PM

    Sungguh seorang donatur emas untuk pembangunan monas ini luar biasa. Pengusaha dari aceh.

  • Samanta, terima kasih atas kunjungan Anda ke blog saya dan menerima pelukan dari Brasil

  • Stenly Diawang says:
    10:09 PM

    saya cuma bisa liat di foto aja :D

  • Muh Hendrik says:
    11:53 PM

    Saya baru sekali ke Monas, itupun melihat dari kejauhan tanpa tahu isi di dalamnya. Tragis sekali ya ????